Go to ...
RSS Feed

May 31, 2020

Sekilas cerita kehidupan di Lowell, Bedford ditahun 1983 – Amerika


Lagu yang menghentak dan cepat mengiringi laju kendaraan yang saya tumpangi beserta teman saya yg berkulit gelap setiap pagi dan sore, kuda besi buatan amrik yang besar dan empuk membawa kami pulang pergi sejauh 60 km dari suatu kota kecil terpencil dekat perbatasan Kanada, Lowell Mass, 60 Km disebelah utara Boston ke pusat training center di Bedford sejarak 30 Km dari Lowell setiap hari.
Ini semua dimulai saat suatu malam senin sekian puluh tahun yang lalu ketika saya hampir terlelap tidur di Princeton Park Apartment, jam sudah menunjukan jam 22:00 EST, tiba-tiba pintu kamar saya diketuk dari luar .. wah aneh juga kok bisa masuk apartemen saya ya, apa dari office atau room mate saya yang belum pernah saya temui .. maklum saya baru datang sabtu pagi, room mate saya kata orang office sedang pulang kampung ke New Jersey.Kamar di Apartemen
Setengah ngomel saya buka pintu kamar .. lha bener kan, ada bule brewokan didepan saya lagi senyum sambil minta maaf .. dia bilang dia itu room mate saya [namanya lupa] .. baru datang dari New Jersey .. nah lalu dia bilang bisa nggak saya tukar kamar, pindah apartemen karena temannya sesama “New Jersey boy” mau se apartemen dengan dia … lho sudah jam 22:00, sudah mau tidur eh diminta tuker kamar .. saya katakan “Sudah lapor office belum”, katanya “sudah” dan tidak ada masalah.
Ini pertama kalinya saya ke Amerika dan akan tinggal selama 4 bulan didaerah terpencil, sendirian dari Indonesia dipusat training center untuk engineer diseluruh dunia, weleh weleh … dasar masih yunior serta belum bisa ngeyel dalam bahasa “sono”, apalagi dia berdua temannya hehehe saya cuma bilang “No Problem”, lha cuma kata ini yang paling gampang diucapkan saat itu … “tapi” .. “but” … tolong bawain barang saya ya, hehe kerjain dikit sibule emang kenapa .. lalu saya kenalan dengan temannya yang mau menempati kamar saya .. waduuuh kaget juga ngeliat “Michael Jordan” eh temannya itu, persis deh dengan si Jordan, tinggi besar dan hitam kelam dengan jari sebesar pisang ambon hehehe “untung” tadi mau tukeran kamar tanpa paksaan .. namanya Anthonie Collie .. masih inget nama dia walau kejadian ini sudah lama berselang.Didepan Apartemen
Esoknya, karena hari pertama kegiatan, ada jemputan ke lokasi Training Center, maklum dan biasa kalau hari pertama itu dimanja, seterusnya ya terserah anda .. ini memang bikin sengsara, jarak antara Lowell dan Bedford itu sekitar 30Km dan dari apartemen saya di Princeton Park yang nyelempit nggak ada kendaraan umum .. biasanya orang setir mobil sendiri .. weeh sudah setirnya disebelah kiri, jalannya nggak tahu, belum ada GPS, wah gimana yah pulangnya nanti terus gimana yah besok pagi pergi ke TC dan seterusnya .. baru hari pertama sudah mumet nih.
TC di Bedford ternyata gede banget, maklum buat training ingsinyur seluruh penjuru dunia dengan “jurusan” mainframe komputer … kelasnya buanyak ….
Sebelum memulai kelas yang saya ikuti, ada petugas admin masuk sambil mendaftar kembali peserta lalu menanyakan siapa yang punya “handicap” … What??, emang mau main Golf? .. oh maksudnya siapa yang punya problem/masalah, langsung saya angkat tangan dan bilang kalau saya kesulitan untuk transportasi, eeeh sebelum si admin jawab ada suara bilang “No problem Harmanto, kita bisa jalan sama-sama” … yang jawab ternyata si Anthonie semalam yang “kebetulan” .. ini memang bener bener kebetulan karena klas trainingnya buanyak kok ndilalah ternyata dia se kelas dengan saya, hehe makasih friend .. handicap saya hilang.
Saat lunch saya tanya, “bayar berapa tiap hari” .. eh dia malah nggak seneng .. gimana sih gitu aja bayar .. ternyata masih banyak orang sono yang tidak mata duitan .. hehe thanks lagi GOD.
Mulailah kehidupan “jedang jedung” tiap pagi dan sore naik mobil dia dan ini cuma berjalan 3 hari, mobil Anthonie rusak .. sepele sebenarnya cuma antenna radio otomatisnya rusak tapi perlu 3 hari dibengkel, nah dia pinjam mobil kantor yang agak kecilan, Chevrolet Chevy, lalu acara pagi sore kembali sama .. pulang pergi jedang jedung … sampai 3 hari kemudian saat mobil dia sudah OK lagi …. eeeeh si Anthonie ini malah ngasih kunci Chevy kesaya, nggak dibalikin ke kantor dan bilang, “Nih pake mobil Chevy, sudah tahu jalan khan, mosok seminggu nggak hapal” .. saya jadi bengong dan bingung .. sambil terima itu kunci mobil dan bilang “matur nuwun”.Supir sendiri
Sebenarnya saya bisa sewa mobil di sana, ada Budget Rent a Car atau Avis dengan sewa USD 22,-/day, ini rate company dan karena Perusahaan tempat saya kerja di Indonesia hanya sebagai distributor maka saya tidak berhak pakai company car, harus nyewa atau cari tumpangan, masalah yang utama sebenarnya saya nggak ada SIM internasional .. lupa buat, yah akhirnya jurus nekat saya pakai saja .. berpetualang bawa mobil tanpa SIM Internasional, asal nggak ngelanggar ya mudah-mudahan nggak apa-apa, kalau kecegat yah kasih KTP saja, emang polisi sana bisa tahu bedanya?, wong sama-sama ada fotonya kok [ini akhirnya kejadian bener 2 tahun kemudian diluar kota New York].Didepan Market Basket, Mall dekat Apartemen
Mulailah petualangan saya bawa mobil pinjaman, awalnya seneng juga bisa “pusing-pusing” kota dengan bebas lalu mulai problem saat salju mulai turun dan temperatur anjlog terus sampai minus 10 derajat akhirnya menjadi tempat ajang drag race ditengah tumpukan salju dan jalan yang licin didahului upacara ngerok salju tiap hari karena mobil full tertutup salju sampai 15 cm lebih dipagi hari .. sengsara sih tetapi pengalaman yang sangat berkesan … sampai saatnya saya kembali ke Indonesia tercinta yang hangat kadang panas .. itupun dengan hati dag dig dug karena 4 hari sebelum waktu balik ke Indonesia ternyata Bandara Logan di Boston ditutup disebabkan salju menutupi bandara ….
Berawal dari sesuatu yang sederhana, “tukar kamar”, akhirnya waktu saya kembali ke Indonesia ternyata jatah yang seharusnya buat sewa mobil itu bisa terkumpul menjadi “DP” rumah saya yang pertama sekalian renovasi dikit ..
Sampai sekarang nama Anthonie Collie tidak akan pernah saya lupakan .. thanks my friend, dimana dikau saat ini berada? .. rumah saya yang pertama yang saya tempati saat ini rupanya hadiah dari Allah melalui tangan anda dengan cara tukar kamar.

More Stories From Amerika